Menentukan Sample Penelitian

Bagi para peneliti pemula, penentuan sampel penelitian adalah hal yang cukup menyita waktu dan pikiran mereka. Sampel, terutama ukuran sampel (sample size) menjadi momok yang menakutkan manakala mereka hendak mempresentasikan laporan hasil penelitian, di hadapan tim penguji. Biasanya tim penguji akan menanyakan bagaimana sampel yang dipilih dapat dipertanggungjawabkan, apakah jumlah sampel yang dipilih mampu merepresentasikan populasi.

Kebingungan para peneliti muda biasanya disebabkan karena mereka belum memahami tentang filosofi sampling secara memadai, dan juga belum fixed-nya tujuan penelitian mereka. Biasanya mereka juga masih bingung tentang siapa atau apa populasi penelitian mereka ? Misalnya ketika akan meneliti tentang masalah kemiskinan, mereka masih ada yang berpikir bahwa populasi penelitian mereka adalah seluruh warga di wilayah yang akan mereka kaji. Mereka juga lupa tentang level of analysis, maka lengkaplah sudah kebingungan mereka.

Peneliti pemula juga biasanya belum memahami apa perbedaan mendasar dari filosofi nonprobability sampling dengan probability sampling. Apa tujuan penelitian dan bagaimana syarat dan karakter kedua tipe sampling itu masih belum dipahami, sehingga misalnya mereka menggunakan purposive sampling lalu hasilnya mereka menetapkan suatu generalisasi terhadap bidang kaji penelitiannya. Mereka juga biasanya bingung, ketika akan menentukan berapa jumlah sampel pada saat menggunakan purposive sampling, disini terlihat jelas bahwa pemahaman mereka tentang teknik sampling belum lengkap.

About Widya Setiabudi Sumadinata

I'am a lecturer at Department of International Relations, University of Padjadjaran, Bandung, Indonesia.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

2 Responses to Menentukan Sample Penelitian

  1. ardi says:

    aslmkm,.

    pak…dimana saya bisa mendapat file perkuliahan rezim internasional…?

  2. Aulia, M.Psi says:

    Benar yang bapak katakan, sebagai pemulanya pemula penelitian saya masih bingung dengan purposive sample,apakah tidak ada jumlah sampel yang ditetapkan? misal pada penelitian eksperimental dengan jumlah kasus yang sangat sedikit
    Terimakasih sebelumnya

    Lia, Semarang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s